Senin, 11 Februari 2019

Warung Gudeg Yu Ji Yem Yogyakarta


Oleh: Sudono Syueb

(Alumni Ponpes YTP, Kertosono dan FISIPOL UGM, Yogyskarta)


Harianmerdekapost.com Yu Ji Yem menarik nafas panjang sekali. Sambil tersenyum menatap gudegnya yang telah habis.
Walaupun uang yang akan didapat, menurut perhitungan Yu Ji Yem, belum bisa menutup modal jualan hari ini.
Seperttiinya ga cukup untuk beli bahan masakan gudek esok hari.
Karena banyak pelanggan Yu Ji Yem yang ngebon, yang hanya nyatet  di buku sejumlah uang yang harus dibayar sesuai item makanan yang telah dimakan.
Itu berarti Yu Ji Yem harus nomboki modal kulakan besok.
Di hari lain kadang hasil jualannnya ternyata cukup untuk beli bahan gudeg besoknya, bahkan ada. sisanya. Yu Ji Yem penasaran, "Akeh sing ngebon, sing nyatet, kok duite cukup nggo kulakan mbesok"(Banyak yang ngebon, yang nyatet, kok uanngnya cukup buat belaanja besok ya?.)", batin Yu Ji Yem. 
Kondisi seperti ini hampir terjadi setiap hari. Kadang pas balik modal, kadang kurang banyak, kadang juga lebih.
Meski begiti Yu Ji Yem tak pernah menyesali diri. 
Yu Ji Yem senang kalau gudegnya habis. Yu Ji Yem juga senang kalau ada ratusan mahasiswa bisa makan kenyang gudengnya setiap hari.
Yu Ji Yem sangat  senang bisa bantu ratusan mahasiswa makan setiap hari
Walau ngebon,  bayarnya nanti, kalau dapat kiriman dari orang tuanya hasil jual padi.
Habis makan, para mahasiswa itu biasanya cuma nyatet saja dalam buku tulisnya sendiri. Setelah itu pergi tanpa bayar
Hanya ucapankan, "Matur nuwun Yu Ji Yem"(Trimakasih Yu Ji Yem)".
 "Nggeh mas, monggo. Ampun sungkan sungkan nggeh nedo ten nggen kulo senajan mboten gadah arto, nyatet nawon pun cukup"(Ya mas monggo, jangan malu malu ya makan di tempa saya, walaupun tidak punya uang, nyatet saja sudah cukup)", begitu jawaban Yu Ji Yem jika ada mahasiswa yang makan belum bisa bayar, tapi cuma nyatat.
Ada puluhan buku tulis atas nama masing nasing mahasiswa yang biasa makan gudeg di Yu Ji Yem dengan ngebon dulu. 
Biasanya para mahasiswa bayar  setelah dapat kiriman orang tuanya, sebulan berikutnya. Setelah itu nyatat lagi untuk sebulan berikutnya lagi.
Tapi ada juga yang 2 samapai 3 bulan baru bayar. Ada juga yang satu smester atau satu tahun  baru bayar. Bahkan ada yang sejak smester 3 sampai lulus sarjana baru bayar. Dan ada juga, banyak mahasiswa  yang belum bayar sampai puluhan tahun setelah lulus. Mungkin mereka lupa, atau karena jumlah bon bonannya banyak, mereka ga punya uang, lalu kerja dulu. Bagi Yu Ji Yem, ga masalah.
"Yu Ji Yem kok saget nggadahi sikap kados ngoten niku dos pundi? Sampyan mboten rugi tah?"(Yu Ji Yem kok bisa punya sikap seperti itu, sampyan tidak rugi tah)", tanya seseorang yang heran melihat sikap Yi Ji Yem.
"Mboten, mboten tuno, mboten rugi, cekap damel blonjo malih. Rizki niku sing ngatur Gusti Allah, mas. Kulo remen. Kulo ikhlas saget mbantu mahasiswa kang nembe pados ngilmu ten Yogya
Mugi mugi poro mahasiswa niku dados tyang pinter, manfangat ngilmune lan sukses ndunyo akhirat. ("Tidak, tidak tombok, tidak rugi, cukup kok buat belanja lagi. Rizki itu Allah yang ngatur, saya senang, saya ikhlas bisa bantu mahasiswa yang sedang menuntut ilmu di Yogyakarta. Semoga mereka bisa jadi orang berilmu, manfaat ilmunya dan sukses dunia akhirat"), begitu jawaban Yu Ji Yem, yang sudah berumur 60 tahun itu tapi masih kelihatan muda, sambil tersenyum, ketika ditanya oleh tamunya yang sedang makan di warung gudegnya.
   Masih nampak sisa sisa kecantikannya di balik guratan senyumnya Yu Ji Yem.
"Nek bondone mboten cukup damel tumbas bahan gudeg malih dos pundi Yu Ji Yem"(Kalau modalnya tidak cukup buat beli bahan gudeg lagi, bagaimana Yu Ji Yem)", tanya sang tamu mencoba mengorek rahasia bertahannya Yu Ji Yem jualan gudeg.
"Niku mas, nek mboten cukup, kulo pundutaken saking tabungan kulo"( Itu mas, kalau tidak cukup, saya ambilkan dari tabungan saya)", jawab Yu Ji Yem sambil suwir suwir daging ayam, karena ada yang beli gudeg ayam suwir dibungkus. (Gudeng ayam suwir itu, nasi gudeg dengan ayam yang dicuwili kecil kecil, harganya lebih murah, ketimbang pake ayam sepotong. Biasanya yang beli kalangan mahasiswa. Bahkan ada yang beli nasi gudeg tanpa ayam tampa telur cuma dengan kuah n gudeg saja. Lebih murah lagi. Saya dulu sering beli yang model begini he he he)
"Lha katah mahasiswa sing ngebon ngoten, kok Yu Ji Yem tasih saget nabung?"(Lha banyak mahasiswa yang ngebon begitu, kok Yu Ji Yem masih bisa nabung?")
Yu Ji Yem menjawab sambil tersenyum, Tasih saget nabung mas, malah sering nabung kulo. Lha setiap hari niku wonten mawon sing nedo cuma telas 20 ewu nyukani arto 100 ewu mboten purun disusuki, kadang nedo rombongan telas 300 ewu, nyukani arto 500 ewu, kulo bangsulaken sing 200 ewu mboten purun. Lajeng ben wulan niku enten bapak bapak pejabat saking Jakarta, Bandung, Surabaya, Semarang lan luar Jawa, nedo ten mriki sak keluarga, mantun nedo njur nyukani arto sak aplop coklat kandel, didekek ten mejo, mboten ngondiko nopo nopo njur tindak. Naliko kulo buka, ten aplop niku enten arto 20 yuto, 15 yuto lan kadang 25 yuto. Njur biasane enten serate isine mekaten: ( Masih bisa nabung mas, malah saya sering nabung. Lha setiap hari itu ada saja yang makan habis 20 ribu kasih uang 100 ribu dikasih kembalian tidak mau. Kadang kadang ada yang makan rombongan. Habis 300 ribu, kasih uang 500 ribu,  yang 200 ribu saya kembalikan tidak mau. Lalu setiap bulan itu ada bapak bapak pejabat dari Jakarta, Bandung,  Surabya, Semarang dan luar Jawa yang makan di sini satu keluarga. Selesai makan kemudian kasih uang satu amplop kandel, ditaruh di meja, tidak bicara apa apa lalu pergi. Ketika saya buka, di dalam amplop itu kadang ada uang 15 juta. 20 juta dan 25 juta. Biasanya di dalamnya ada surat yang isinya begini): Yu Ji Yem yang baik hati, saya mahasiswa yang dulu sering ngebon makan di sini, mulai smester 3 sampai lulus sarjana belum bayar. Itu selalu saya ingat ingat. Setelah 15 tahun saya bekerja, tabungan cukup maka sekarang saya bayar hutang saya itu pada Yu Ji Yem. Mohon uang yang tidak seberapa ini diterima dengan baik. Terimakasih, Yu Ji Yem telah menolong saya dari kelaparan selama di Yogya. Lain waktu saya akan kesini lagi untuk bayar kekurangannya.
Ttd
SS

"Ouu ngoten criose, lha sak niki pun nggadah tabungan pinten Yu Ji Yem?"(Ouu begitu ceritanya, lha sekarang sudah punya tabungan berapa Yu Ji Yem)", tanya tamu itu menyelidik.
"Alhamdu lillah... sampun lumayan mas, kok 2,5 milyard mawon pun enten"(Alhamdu lillah...., sampun lumayan mas, kok 2,5 M saja sudah ada)", jawab Yu Ji Yem malu malu....
   Begitulah cerita legendaris Yu Ji Yem bakul nasi gudeg Yogya yang jadi tempat makan ratusan mahasiswa prabayar alias BaRi (Bayar Buri) kalo sudah lulus dan dapat pekerjaan yang mapan. Maka itu banyak mantan mahasiswa langganannya yang baik hati sama Yu Ji Yem. Jika mereka nostalgia di Yogya, selalu mampir makan gudeg Yu Ji Yem dan bayarnya selalu ditambahi sampe ratusan ribu.
   Sampai di sini Yu Ji Yem belum tahu atau lupa bahwa tamu yang tanya itu adalah salah satu mantan mahasiswa yang selalu ngebon makan gudeg di warungya dan yang menulis cerita Warung Gudeg Yu Ji Yem Yogyakarta ini he he he...

0 komentar:

Posting Komentar