Minggu, 03 Februari 2019

Obrolan Pagi Alumni YTP: Menjaga Akal Sehat


Penyusun: Sudono Syueb

Harianmerdekapost.com Sambil nyeruput kopi hasil nyedu sendiri, skitar jam 06.58 pagi ini Ahad (3/2) saya iseng iseng posting berikut ini, Sy senang skali, anggota grup ini sudah banyak yang posting karya tulisnya sendiri (di grup WA Ar Raudhotul Ilmiyah) dan mengurangi copas copes....
Ayo kita jaga akal sehat kita dg terus menulis dan menulis 🙏🙏🙏
   Sekitar jam 07.18 gus Ali Hamdi, pak Hakim yang ahli hisab di seberang lautan sana merespon, Menggairahkan pak Yai Dono.

Lalu jam 07.25 yai Ihsan menyambung  dengan mengenang masa masa di pondok yang penuh kenangan, Menggairahkan seperti nasi liwet diatas nampan, ikan Bambangan disilep + sambal terong kebul-kebul......😆👍🙏

Serentak semua alumni YTP membayang masa masa indah di pesantren puluhan tahun lalu, maka pada kisaran jam 07.30 gus Ali yang asli Lamongan ini menimpali, Wah nek niku menggaerahkan sarapan yai..

Lalu jam 07.35 yai Ihsan merespon dengan komennya gus Ali dengan, 👍😄😄😄😁🙏

Diem diem jam 07.35, syeh Bukhori mengintip nasi liwetnya yai Ihsan sambil berteriak, Ayooo maber ( maka bareeeng)
   
   Sudono nimpali, MuBaaar ( Muluk Bareng) 😀😀😀

   Lalu pada jam 07.44 sudonosyueb nambahi, Apa lagi pecel tumpang peyek pencuk tosono gus Ali....👍👍👍
Gus Ali langsung nyambung, Wah nek niku malah ngangeni yi....

Kemudian pada jam 07.48 sudonosyueb bersenandung, "Pencuk Cinta.
Kupencuk cintanya
Kubawa pergi menyebrangi lautan lepas
😀😀😀"

Para santri pondok memang  pinter buat istilah yang lucu. Ada MuBer (Makan Bareng), ada juga MuBar (Muluk Bareng), ada juga PutLi= Nyeruput air kuali 😀😀😀

"Wah wah ono ae singkatane cah!", komen gus Ali di tanah rantau Selsel.

‪"Pecel Pincuk Peyeke Setumpuk 
Rasanya Enak Seperti Sego Boranan 
Kalau Sudah Merindu Menumpuk 
Lebih Enak Kumpul di Kamar Pondokan", sambung ustadz Amrozi, yang kini jadi ustadz dan muballigh terkenal di daerah Babat, Lamongan, pada kisaran jam 07.59 sambil berpantun

Pada jam 08.04 sudonosyueb nyinggung soal istilah istilah tadi untuk menjawab guyonannya gus Ali, Jare syeh Bu :
LiPak = Lali baPak
LiBuk = Lali iBuk

Gitu gus Ali 😀😀😀

Syeh Bukhori pada jam 08.11 akhirnya menjawab pantunnta tadz Amrozi, 
Pertamina produk 
minyak namanya
Tapi naik terus
Harganya

Pertama mondok
Nangis malamnya
Tapi habis lulus
Banyak kenangannya

   Lalu pada jam 08.22 sudonosyueb ikut ikutan berpantun,
Tidur di lantai beralas tikar
Tanpa slimut tanpa autan
Setela lulus pada jadi pendekar
Suarakan kalam Tuhan

Berikutnya jam 08.25 Bukhori nambahi, 
Masak nasi pakai panci ceritanya.
Sambel tomat pakai terasi aduh enaknya
Minim air Dragon, campur intip aduh enaknya
Tapi ampuh, sehat semuanya
Apalagi ilmunya, tak terbayang hasilnya

Itu ceritone 😄😄😄
   Selanjutnya terjadi saur manuk pantun.  
"Sekali kali nyilep kobis dan sayur kangkung
Sebagai selingan sarapan

Kalo bekal habis tak perlu bingung
Karena ada tradisi ikut muluk nampan teman 
😀😀😀", ujar Sudono, yang asal Dengok, sedesa dengan gus Ali Hamdi, mengenang masa masa indah kehabisan bekal, lalu berkali kali ikut nyimbat muluk nampan teman temannya
   Pada jam 08.37 syeh Bukhori yang memang suka buat puisi dan pantun ini mensmbahi:
 Nyimbat pisan-pisan, enak rasane.
Po maneh nek telat kirimane

Dikirim kadang cukup kanggo mangane
Tapi ra cukup kanggo jajane

Santri saiki, akeh jatahe
Mangan ditanggung, 
Akeh Jajane?

   Lalu syeh Bukhori ingat seorang temannya yang jadi penyair namanya Muttaqin, 
"Gus Muttaqin mondok
Karo Cak Sa'ad Kakakne

Gus Muttaqin mondok
Sedayu Lawas Asale
Dadi pujangga
Banggakno YeTeP"
   Perbincangan sepontan di GWA Ar Raudhotul Ilmiyah ini cukup asyik dan bisa sebagai pelepas rindu pada pesantren YTP kita tercinta. Ayo kapan kapan para alumni YTP ngerumpi di pondok sambil melepas kerinduan pada Kyai Kyai kita!

0 komentar:

Posting Komentar