Kamis, 07 Februari 2019

Obrolan Alumni YTP Part 7: Pantun Mencari Ridho Allah


Disusun Sudono Syueb


Harianmerdekapost.com Obrolan para alumni YTP part 7 kali ini, Selasa 5/2 tentang Pantun Mencari Ridho Allah, dimukaddimahi oleh Syeh Bukhori yang biasa betpantun sejak di YTP, pada jam 21.30, dengan memulai pantunnya sambil mengenang YTP dan bus Sumber Bencono eh kliru Sumber Kencono yang jadi langganannya, karena dulu dia sering naik bus itu:

Sumber kencono, terkenal sak Suroboyo
Numpak becak, yo bayaro

Mondok Kertosono, masyarakat mesti percoyo
Kitab gundul mesti iso

Kesusu iku kurang ati-ati
Melu-melu berarti gak ngerti
Ngangsu ilmu iku nang poro kyai
Untuk mencari ridlo Ilahi

Lalu pada 21.40, 5/2, sudonosyueb melanjutkan pantunnya syeh Bu dengan mengenang kota Kediri dan Ponorogo:

Teko kediri langsung neng ngabar
Nyebrang kali lewat ponorogo

Ridho llahi iku ngono luwih akbar
Tinimbang munggah suwargo

Neng pasar mantub tuku waloh
Waluh parang digae kolak eco lho
Mulo ayo podo taqorrub marang Allah
Alloh ngono sayang marang kito sedoyo

Sebelum tidur, syeh Bukhori pada menit 21.51 masih sempat kirim pantun nasihatnya agar tekun mengaji untuk bisa memahami syari'at Ilahy dalam kita duci~Nya:

Rino wengi dilek wet jati
Semeter, amit-amit regane

Ridlo Ilahi jalaran ati
Bener rukun, bener syarate

Semongko ono seng berbiji
Ugo ono seng tanpo biji
Mongko ngono ayo ngaji
Ben ngerti syareat Ilahi

Kemudian pada jam 22.48 ustadz Fahruddin menambahi pantun supaya hidup penuh berkah dengan mengabdi pada Ilahi Rabbi:

Emak2 berdandan rapi
Tuku kelambi nang pasar turi
Derek2 ayo mengabdi nang Ilahi Robbi
Mugo2 urip kito diberkahi.

Masih pada hati Selasa 5/2 jam 23.05, sebelum mimpi panjang, sudonosyueb, sempat bepantun sebagai pengantar tidurnya dengan mengajak supaya selalu beribadah jepada Allah selama hidup agar rizkinya barokah, pantun ini terilhami oleh pantun Emak emaknya tadz Fahruddin :

Wayah magrib ayo mlebu omah
Lawange ditutup moco bismillah

Wong urib ngono kudu ngibadah
Supoyo rizkine barokah

Sambil ngantuk ngantuk di kantor Fikom, Unitomo, Surabaya, pada hari Rabu. [6/2] jam 13.30. sudonosyueb menutup Obrolan Alumni Part 7 ini dengan pantun Urib Supoyo Guyub: 

Wektu maghrib wayahe surub
Sedelok maneh wektu isyak

Wong urip ngono kudu guyub
Ben urip kito kepenak

0 komentar:

Posting Komentar