Selasa, 05 Februari 2019

Obrolan Alumni YTP Part 6: Guru dan Murid Saling Memuji dan Menghormati

Disusun: Sudono Syueb

Harianmerdekapost.com Syeh Bukhori buka Obrolan Alumni YTP Part 6 ini dengan pantun  cosplengnya pada jam 07.41 sambil mengenang gurunya yang dihormatinya, Kyai Amrozi: 

Turu wengi, bar teko ngaji
Maem kreco,kroso pedis
Guruku iku Ustadz Amrozi 
Seneng moco, karo nulis

Kertosono jalane sempit
Plembungan muluk gawe karbit
Yai Dono siap edit
Tulisan Ustadz Amrozi ben dang terbit

   Sang guru, Kyai Amrozi, yang alim dan adab ashor serta sudah malang melintang dalam dunia pesantren dan dakwah pada masyarakat ini menyambung dengan pantun doanya pada gurunya yai Dono dan juga memuji muridnya syeh Bukhori, sang penulis handal:

Pondok indah Pondok Kertosono 
Soale ijek akeh dudo lan rondo 

Monggo Konco2 Ngaji nang Yai Dono 
Supoyo Uripe Berkah lan Allah Ridho

Nggodok banyu enake karo panci 
Supoyo iso Cepet umub banyune 

Syekh Bukhori senengane ngaji Kitab Suci 
Kanggo ngasah Pikiran lan Hati Nuranine

   Syeh Bukhori yang dipuji puji langsung jawab: 

Tomat ngunu, enak rasane
Wardah iku, bunga arane

Hormat guru ben manfaat ilmune
Berkah uripe, oleh ridlo pengerane

Tadz Barok yang selalu dakwah keliling, dakwah jemput bola dan bil hal kirim gambar kegiatan dakwahnya dan memberikan catatan bahwa belionya sedang silaturrahmi di pondok pesantren hidayatulloh Bojonegoro, dengsn merendah tadz Barok menyambung obrolan pagi ini:

"Arep nulis sajak ra iso, 
isone gur dolan syaikh, 
nemoni wong sing pinter2 syaikh 
ben ketularan pinter koyok syaikh bukhori πŸ˜€", ujar tadz Barok merendah dan adab ashor

Syeh Bukhori, teman akrabnya tadz Barok, langsung merespon:

Seng dadi kyai seng pinter.
Nek awak dewek isoe WA-nan tok πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

Diem diem sudonosyueb mengintip obrolan alumni YTP part 6 ini dengan memberi penguatan pada dai muda yang istiqomah, tadz Barok denga doa:

Rihlah ilmiyah islamiyah tradisi Nabi, sahabat n ulama salaf

Sudah jarang dilakukan generasi now sekarang tadz Barok

Kegiatan ini memerlukan tenaga, fikiran, mujahadah n istiqomah

Agar terjalin hubungan batin antar ulama dan ummah

Semoga Allah selalu memberi rahmat pada tadz Barok sekeluarga hingga hidup semakin berkah...

Sambil nyedu kopi tubruk, ust. Ihsanuddin ikut nimbrung dab memuji teman sekelasnya, sudono syueb, yang dianggap selalu mrlakukan kegiatan, yang dipuji merasa malu dan cengar cengir πŸ˜€πŸ˜€, "πŸ‘Yai Sudono tiada waktu tanpa kegiatan..πŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ™"

Melihat bukunya yai Ihsan sudah terbit, syeh Bukhori bilang singkat, "Jimat"

Lantas sudono nyambung, barange mung siji ayo nang terus dirumat.

Di tengah tengah obrolan yai Syamsul memuji puisinya Zainul Muttaqin tentang Pantura:
Beeeeeeeeeh.... uapick byanget Cah...pantura

Sudono lalu nimpali, bocah bocah pantura tambah hebat dan megilan nek gelem topo broto ndek YTP Kertosono, kota yi Syamsul. 

   Lalu yai Syamsul ngomentari kaos sing diagem piyantun putri sing ono tulisane,"Mau Dimadu Asal Kamu Mau Diracun": 

"Ngeten niki nopo istri sholihah  Yi Dono? πŸ™πŸ™πŸ™πŸ™πŸ™πŸ™πŸ™πŸ˜πŸ˜πŸ˜πŸ˜πŸ˜πŸ˜πŸ˜πŸ˜", ujar yai Syamsul

Kemudisn Sudono menjawab, Yi Syamsul kok isih kemutan bocah ayu sing aran Sholihah tho? πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

Sejurus kemudian tadz Barok menjawab doanya Sudono di atas:

Amiiin yaa Alloh 
Terima kasih suport dan do'anya yai dono, semoga Alloh juga selalu melimpahkan rahmat pada panjenengan dan keluarga juga pada seluruh keluarga besar YTP

Masing2 kita telah memilih dan menentukan jalan menuju Alloh, tidak ada yang lebih rendah juga lebih tinggi disisi Alloh, kecuali perbedaan kualitas iman dan terbaik amalnya. Jaga ukhuwah, selalu semangat, dan terus berkarya

Syeh Bukhori menimpali: 

Iki wejangane kyai temenan πŸ‘πŸ‘πŸ‘

Tadz Barok yang dipuji sejawatnya ketawa πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€ 

Lalu berujar, bakul madu ngumpulno recehan nggo sangu lungo kaji syaikh

Syeh Bukhori lalu menjawab: 

Bakul madu ngumpolno recehan
Madu sak wakul, akeh temenan

Ngumpul nang Sedayu
Ngrayakno walimahan
Gudu ngono, nek Pujangga kawinan
πŸ˜„πŸ˜„

Dodol madu, akeh batine
Nek dirasakno enak rasane
Ngumpul nang Sedayu
Seneng atine
Yai Barok ceramah
Nang Walimahane

Pujangga yang disindir ga tahu karena sedang sibuk jadi juri baca puisi kelompoj Emak emak πŸ˜€

   Tahu kiprah para santrinya, Yai Amrozi memuji mantan santrinya, tadz Barok, yang telah memilih jalur dakwah lslamiyah sejak lulus dari MA YTP dengan puisinya:

Yai Barok Seorang Mujahid Dakwah 
Hidupnya selalu penuh Berkah 
Karena Berdakwah dengan bil Hikmah 
Perjalanan sehari-harinya penuh Mujahadah 
Karena ingin Meraih Jannah 
Selalu berusaha Jadi Uswah Hasanah 
Di Lingkungan sekitar yang Dikelilingi sawah 
Untuk Meraih Ridho Allah Yang Maha Rahmah. 

Ustadz Mubarrok santri tawaddhu' merasa  senang sekali didoakan kyainya, "Aamiin, matur nuwun yai Amrozi Mufida"
   
   Bukhori kemudian menambahi lagi obrolan ini dengan nasihat dakwahnya yang ditujukan pada tadz Barok yang ternyata tidak sekedar dakwah billisan, tapi dakwah bil hal dengan melakukan pelatihan, pendampingan dan penguatan ekonomi ummat agar bisa lebih mandiri secara ekonomi:

Dakwah itu memberdayakan
Yang doeloe lemah menjadi kuat
Yang doeloe menengadah 
Sekarang bersedekah

Dai itu mencontoh Rasul
Zakat pun muharramun
Itulah sikap Rasul

Ayo menjadi dai pemberi
Agar ummat jadi mandiri
Biar Islam kuat di sana sini.

Dr Amam Fahrur, Waka PA Jakbar yang hadir terakhir, karena sibuk menyiapkan amar putusan  untuk sudang pekan ini, menutup obrolan ini dengan pantun jenakanya;

Numpak motor bane gembos
Mari ditambal diisi udara

Poro senior pancen juoozz..!! 
Ngalah2i pendekar syair berdarah

0 komentar:

Posting Komentar