Senin, 04 Februari 2019

Obrolan Alumni YTP Part 5: Pantun Kopi dan Burung

Penyusun: Sudono Syueb

Harianmerdekapost.com Pagi pagi syeh Bukhori reposting terbitan OL tentang Kumpulan Puisi Alumni YTP: Hidup ini Untuk Aps & Benalu Kuasa, karya Yai Ihsan dan syeh Bukhori, dengan dikasih komen, "Buat sarapan Yai (Sudono,red)", sebagai pancingan obrolan anggota gwa AI pagi ini. 
   Pancingan langsung direspon 
sudonosyueb, Jare tadz Amrozi:

Esuk2 enak e nyeruput kopi....
Kopi tubruk nastelgi...
Ayo derek gae puisi,
Puisi religi obate ati...😀😀😀

   Beberapa menit betikutnya setelah memberi pencerahan jamaah subuh di masjid, tadz Amrozi menjawab pantunnys sudono untuk empati pada pujangga Sedayu yang joblo. 😀:

Nyeruput kopi enak sekali 
Untuk mengisi Pikiran yang lagi sunyi 
Sunyi dalam Hati yang lagi sepi 
Karena mengenang Si tambatan Hati 
Akhirnya ingat Si Pujangga Sedayu yang masih Sendiri 
Karena belum ada Perawan Ayu yang mengisi di Hati

Nampaknya pujangga Sedayu masih sibuk baca puisi di tepi pantai Sidayu ysng eksostik, hingga sudono minta pujangga membalasnya. "Ayo balas pujangga!? 😀"

Sementara pujangga masih asyik baca puisi, teman kita, syeh Bukhori, yang juga piawai buat pantun, merespon pantunnya tadz Amrozi:

Waktu bengi ngadep ilahi
Karo dungo, mugo-mugo diijabahi

Rino wengi, dilek rezeki
Ojo lali ibadah nang Ilahi

Tak lama kemudian tadz Amrozi nyambung lagi:

Si Pujangga lagi merana 
Karena belum ada Bidadari yang mengena di dada 
Dada yang seharusnya diisi dengan rindu menggema 
Menggema dalam Cinta Mulia 
Cinta dari Allah Yang Maha Kuasa 
Untuk Bahagia Hidup di alam fana dan baqa

Berikutnya, Bukhori, sambil ngedit naskah salah datu buku karya alumni YTP yang mau diterbitkan, merespon pantunnya tadz Amrozi: 

Si pujangga ingin bahagia
Tak ingin lagi merana
Suatu saat pasti kan tiba
Gadis taat lagi setia

Si pujangga lagi meraba
Siapa gerangan yang kan didamba
Kalau ada jangan pilih perawan atau janda
Yang penting mau hidup berdua

Diam diam tadz Fahruddin mengintip obrolan alumni dengan berpantun ini ikut nimbrung: 

Si pujangga lagi buat kopi
Kopi pagi hangat sekali
Ayo pujangga cari tambatan hati 
tuk pendamping hidup ini

Bukhori yang standby depan laptopnya langsung merespon pantunnya tadz Fahruddin: 

Pagi-pagi nyruput kopi
Kopi kapal api enak sekali

Kita ini satu hati
Sesama alumni, harus empati

Tadz Amrozi sambil nyeruput kopi menimpali dengan nasihatnya:

Alumni YTP Memang Hebat Sekali 
Karena selalu mengaji dengan bimbingan Pak Yai 
Mengaji untuk mengisi Pikiran dan Hati Nurani 
Diisi dengan Ayat-ayat Suci yang penuh Arti 
Arti dalam bimbingan Ilahi Rabbi

Berikutnys yg punya nomer 813-3270-3606‬ ( tadz Fahruddin ) nimbrung lagi:

Burung merpati terbang tinggi
Melayang-layang di angkasa raya

Kita ini sesama alumni 
Sudah sepantasnya ikut memajukn YTP Tercinta

Lantas syeh Bukhori melanjutkan psntunnya:

Burung elang terbang tingginya
Melayang-layang terbang di angkasa

Mau maju banyak tantangannya
jangan dibuang-buang, selagi perkasa

Lalu Sudonosyueb yang punya burung piaraan ini tertarik buat pantun tentang rizekinya burung:

Rino wengi dilek rezeki
Ojo lali ibadah nang ilahi

Ayo nang YTP nekani reuni 
Kanggo ngobati rindune ati...😀

Nampaknya di Kalse banyak burung di rawa rawa yang menarik perhatian syeh  Bukhori, hingga pantunnya berasa burung: 

Beruang binatang pemangsa
Burung kasuari, di Irian Jaya

Berjuang harus bersama
Kalau sendiri, berat rasanya

Dari pantun burung syeh Bukhori menuju pantun beruang: 

Beruang, binatang pemangsa
Burung kasuari di Irian Jaya

Gus Muttaqin jangan sendiri saja
Kalau sunyi  gak enak rasanya

Karena bincang bincang lewat media pantun ini cukup lama. Maka syeh Bukhori menutupnya dengan harapan, pujangga YTP, Muttaqin, dapat tambatan hati santriwati YTP 🙏:

Rino wengi madep Ilahe
Ojo lali akeh pandungane

Ayo nang YTP nekani reuni 
Sopo ruh, Gus Muttaqin ketemu jodone..😀

Aamiiiiin.....

0 komentar:

Posting Komentar